MARI KITA BANGUN “TALI BATIN” PERTEMA … « Blog Yan Abdullah

MARI KITA BANGUN “PERSAUDARAAN” PERTEMANAN Salam Bahagia dan Sejahtera Penuh Berkah. Teman-teman "On Line" saya yang baik hati. Di dalam ini kita bersama-sama saling berbagi (Shering), tukar menukar pengalaman dan pengetahuan, dan mengelola "lalu" lintas On Line. Saya akan memberikan sesuatu yang Anda perlukan, jika menurut Anda berguna dan akan memakainya boleh dicopy dengan mencantumkan sumber-Url-nya. Demikian pula antara Anda dengan teman-teman lainnya dan saya. Kenapa tidak. Kita membangun "sinergitas", peberdayaan untuk kesejateraan, kebahagiaan kita bersama dan tanpa melepaskan tujuan akhir kita masing-masing. Frienship; Persaudaraan,kesejahteraan dan kebahagiaan bersama. Mari kita saling berbagi share di sini.

Senin, 01 September 2014

SALON SPIDERMAN

Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1 - SALON SPIDERMANPeter Parker (Spiderman) kegirangan. Nomer togel yang ia pasang tembus. Gak tanggung-tanggung, 4 angka sekaligus. Dalam perjalanan ke tempat bandar untuk mengambil uang, ia terus berpikir mau dipakai untuk apa uang tersebut nantinya. Yang jelas, berhubung selama ini hidupnya serba pas-pas-an, kemungkinan besar ia akan menggunakannya untuk membuka usaha. Setelah memutar otak, akhirnya Peter memutuskan, ia akan membuka usaha salon! Ya, salon potong rambut. Kebetulan saat ini sudah mendekati musim panas. Pasti banyak orang yang akan potong rambut agar tidak gerah, pikirnya. Begitulah. Tidak sampai seminggu salon yang diimpikan telah usai dibangun. Maklum, ia minta bantuan kepada Flash yang bisa bergerak secepat kilat itu. Salon itu ia beri nama “Salon SiLabi”, singkatan dari “Si Laba-laba Imut”. Selain mempersiapkan peralatan-peralatan salon, Peter turut ‘menyesuaikan’ penampilannya. Karena ia tahu salon tersebut baru akan laku apabila Spiderman sendiri yang menjadi tukang potongnya, ia pun mengenakan kustom merah birunya. Ia juga membuat wig rambut panjang dari jaring laba-labanya, menatanya dengan tren 2010, dan mengenakannya. Gak lucu dong kalau ada tukang potong yang gundul. Begitulah. Salon SiLabi ternyata laku keras. Branding Spiderman ditambah dengan momen pembukaan serta lokasi salon yang tepat terbukti sebagai adonan kesuksesan yang tepat. Tidak kurang 100 pengunjung tiap harinya harus Peter layani. ....
... baca selengkapnya di Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

Rabu, 27 Agustus 2014

ISIS Suriah Pecah

Terjadi Perpecahan Kelompok Militan di Suriah

Pembebasan wartawan AS Peter Theo Curtis oleh kelompok Jabhat Al-Nusra mengungkap perbedaan nyata antara kelompok militan di Suriah itu dengan ISIS.
Para militan dari kelompok Jabhat al-Nusra memutuskan hubungan dengan kelompok ISIS (foto: dok).
Para militan dari kelompok Jabhat al-Nusra memutuskan hubungan dengan kelompok ISIS (foto: dok).

Analis mengatakan pembebasan wartawan freelance Amerika Peter Theo Curtis mengungkap perbedaan nyata antara cabang-cabang kelompok teroris al-Qaida yang berjuang untuk berkuasa di Suriah. Curtis dibebaskan hari Minggu oleh Jabhat al-Nusra, satu dari sejumlah kelompok Muslim yang hendak menguasai Suriah.
Al-Nusra baru-baru ini memutuskan hubungan dengan pejuang Negara Islam ISIS dengan alasan metode mereka terlalu brutal. Pembebasan Curtis terjadi hanya beberapa hari setelah kelompok saingan al-Nusra, ISIS, merekam pemenggalan wartawan Amerika James Foley.
Jonathan Adelman, associate profesor pada Korbel School of International Studies, University of Denver, mengatakan al-Nusra tidak ingin dikaitkan dengan ISIS.
"Al Nusra, yang lebih sebagai kelompok Suriah, ketimbang kekhalifahan atau kelompok internasional, jelas ingin menunjukkan bahwa, meski telah membunuh dan menyiksa orang sebelumnya, mereka tidak seperti ISIS. Mereka ingin menunjukkan bahwa mereka berbeda," kata Adelman.
PBB menuduh ISIS melakukan pelanggaran HAM yang "mengerikan" dan luas, mulai dari eksekusi massal sampai perbudakan dan pemerkosaan. Kelompok itu telah menguasai daerah luas di Suriah timur dan Irak barat laut.
Menurut analis Timur Tengah Stephen Zunes dari University of San Francisco, al-Nusra mungkin hendak mencegah serangan Amerika terhadap mereka jika Amerika memutuskan memburu militan ISIS dengan serangan udara dari Irak masuk ke Suriah. "Ada beberapa dugaan bahwa Amerika dan mungkin negara-negara lain akan ikut bertempur melawan ISIS yang telah kita lihat berkembang di wilayah Irak, dan menurut saya orang-orang al-Nusra hendak menegaskan bahwa mereka adalah kelompok terpisah dan tak ingin terkena serangan pembalasan militer Amerika."
=========

Penculik Bebaskan Seorang Wartawan AS di Suriah

Para penculik hari Minggu (24/8) menyerahkan wartawan AS Peter Theo Curtis yang sudah disandera sejak tahun 2012 kepada perwakilan PBB di Suriah.
Wartawan AS, Peter Theo Curtis dibebaskan penculiknya, militan dari kelompok Jabhat Al Nusra, hari Minggu (24/8).
Wartawan AS, Peter Theo Curtis dibebaskan penculiknya, militan dari kelompok Jabhat Al Nusra, hari Minggu (24/8).
Gerilyawan Islam di Suriah telah membebaskan seorang wartawan Amerika yang ditahan sejak tahun 2012, hanya beberapa hari setelah seorang wartawan Amerika lainnya dipenggal.
Para penculik hari Minggu sore (24/8) menyerahkan Peter Theo Curtis kepada perwakilan PBB di desa Al Rafid, Quneitra, dataran tinggi Golan, meski kondisi pembebasannya belum diketahui.
Dalam video yang muncul semasa ia diculik, Curtis mengatakan ia adalah wartawan dari Boston, Massachusetts dan berada dalam kondisi baik.
Komite Perlindungan Wartawan yang berkantor di Amerika mengatakan Curtis adalah satu dari 20 wartawan yang diyakini hilang di Suriah.
Menteri Luar Negeri Amerika John Kerry memuji pembebasan Curtis dan mengatakan Amerika kini menggunakan kontak inteljen, militer dan diplomatik yang luas untuk membebaskan warga Amerika lainnya yang disandera di Suriah. Ia menyampaikan rasa lega karena Curtis akan segera kembali ke rumah setelah selama ini disandera Jabhat Al Nusra.
Sementara itu, Inggris mengatakan hampir bisa mengenali laki-laki – yang diduga warga negara Inggris – sebagai pejuang ISIS yang memenggal kepala wartawan Amerika James Foley sebagai protes atas serangan udara Amerika terhadap militan ISIS di Irak.
Duta Besar Inggris Untuk Amerika Peter Westmacott mengatakan kepada jaringan televisi CNN bahwa Inggris menggunakan “teknologi canggih” dan alat pengenal suara untuk melacak pembunuh yang mengenakan tudung kepala dan berdiri disamping James Foley sebelum membunuhnya.
Suratkabar the Sunday Times melaporkan badan-badan inteljen Inggris telah mengidentifikasi orang itu tetapi sumber itu menolak menyebut namanya.
Dalam video itu, pejuang ISIS tersebut berbicara dalam bahasa Inggris yang fasih dengan logat London. Pejuang itu juga mengancam akan membunuh wartawan kedua Amerika – Steven Sotloff – jika Presiden Barack Obama tidak mengakhiri serangan udara di Irak. Tetapi pesawat-pesawat tempur Amerika terus menggempur lokasi-lokasi militan ISIS.
Westmacott mengatakan ada sekitar 500 warga Inggris yang pergi ke Suriah dan Irak untuk berperang bersama ISIS.
James Foley yang berusia 40 tahun sedang melaporkan kondisi di dalam Suriah ketika ia diculik pada akhir tahun 2012. Misa duka bagi James Foley dilangsungkan di sebuah gereja Katholik Roma di kota kelahirannya di Rochester, negara bagian New Hamsphire hari Minggu.

Sumber:http://www.voaindonesia.com/content/analis-terjadi-perpecahan-di-militan-suriah-/2427858.html?utm_medium=twitter&utm_source=twitterfeed